Reza Gunadha | Chyntia Sami Bhayangkara
Politisi PKS Mardani Ali Sera. [Suara.com/Dian Rosmala]

BeritaHits.id - Anggota DPR RI Mardani Ali Sera angkat bicara mengenai rencana Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengaktifkan kembali Pam Swakarsa. Menurutnya, pengaktifan kembali Pam Swakarsa sama seperti mengorek luka masa lalu.

Hal itu disampaikan oleh Mardani melalui akun Twitter miliknya @mardanialisera.

Mardani menyebut, Pam Swakarsa yang lahir pada 1998 lalu menjadi memori buruk bagi rakyat.

"Kapolri perlu melihat bahwa memori publik terkait Pam Swakarsa belum hilang karena dulu dijadikan alat untuk membungkam suara kritis," kata Mardani seperti dikutip Suara.com, Selasa (2/2/2021).

Baca Juga: Praperadilan Laskar FPI, Tim Hukum Singgung Perkap Kapolri Soal Penyidikan

Politisi PKS itu menjelaskan, Pam Swakarsa menjadi pihak yang terlibat pelanggaran berat tragedi Semanggi I dan II.

"Istilah tersebut dapat menjadi momok dan mengorek luka masa lalu," ungkap MArdani.

Terlebih hingga saat ini janji pemerintah menuntaskan kasus HAM masa lalu belum juga terealisasi.

Komentar Mardani soal pengaktifan kembali Pam Swakarsa (Twitter/mardanialisera)

Hal tersebut semakin membuat publik khawatir dengan pengaktifan kembali Pam Swakarsa. Muncul ketakutan Pam Swakarsa akan berujung sama seperti 1998 silam.

Ditambah lagi, hingga saat ini rakyat kerap kali mendapatkan tindakan represif dari aparat penegak hukum ketika menyuarakan aspirasi.

Baca Juga: Sambangi Rabithah Alawiyah, Habib Aboebakar : Kapolri Listyo sangat Jeli

"Ini bisa jadi ketakutan di masa depan terkait Pam Swakarsa," ujarnya.

Komentar