alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tsamara Amany Angkat Bicara soal NU dan Muhammadiyah: Coba Main ke Kampung

Reza Gunadha | Nur Afitria Cika Handayani Kamis, 21 Januari 2021 | 18:44 WIB

Tsamara Amany Angkat Bicara soal NU dan Muhammadiyah: Coba Main ke Kampung
Tsamara Amany berpose saat berkunjung ke Kantor Redaksi Suara.com, Jakarta, Jumat (21/9). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

"Melihat NU atau Muhammadiyah itu jangan dari organisasi pusat." ujar Tsamara.

BeritaHits.id - Politisi Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany turut memberikan opini soal NU dan Muhammadiyah dibandingkan dengan FPI.

Tsamara Amany bahkan menyebut NU dan Muhammadiyah tidak sejauh itu dengan masyarakat seperti yang diungkapkan oleh Pandji Pragiwaksono.

Hal itu dia cuitkan melalui akun Twitter pribadinya @TsamaraDKI, Kamis (21/1/2021).

"Kiai NU kok dibilang jauh dari masyarakat? Dulu waktu saya mampir ke Rembang, pintu rumah Gus Mus dan Gus Yahya terbuka lebar. Di rumah Gus Mus, sedia makan terus. Mulai dari makanan besar sampai snack untuk pengunjung. Yang datang diajak ngobrol dan didengarkan, siapa pun itu," cuitnya, dikutip Suara.com.

Baca Juga: Belum Dilantik, Komjen Listyo Sigit Sudah Disindir Amien Rais

Dia pun membagikan pengalamannya saat berkunjung ke Pesantren Buntet. Tsamara mengaku diperlakukan dengan baik oleh mereka.

Cuitan Tsamara Amany. (Twitter)
Cuitan Tsamara Amany. (Twitter)

"Waktu mampir ke Pesantren Buntet juga sama, siapa pun yang datang selalu disuguhi, diajak ngobrol, dan didengarkan oleh keluarga pengasuh pesantren. Makanya saya selalu salut dan kangen pergi ke pesantren-pesantren NU karena kehangatan yang diberikan oleh mereka. Luar biasa." lanjutnya.

Menurut Tsamara, NU menjadi besar karena pesantren yang bukan hanya rumah bagi para santri.

Pesantren yang dibangun pasti selalu berdekatan dengan pemukiman warga.

"Alasan NU bisa jadi besar itu karena pesantren bukan hanya rumah bagi para santri, tapi jadi rujukan bagi warga kampung situ. Makanya biasanya pesantren selalu dekat pemukiman warga. Kiai itu jadi panutan. Nggak berjarak dengan warga. Makanya agak aneh sih kalau disebut elitis." katanya.

Baca Juga: Sindir Calon Kapolri Komjen Listyo Sigit, Amien Rais: Omongannya Merdu

Tsamara pun mengatakan apabila ingin mengetahui tentang NU dan Muhammadiyah bisa pergi ke kampung-kampung agar lebih memahami relasi Kiai dan warga.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait