alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sujiwo Tejo Tanggapi Karangan Bunga Dukung Interpelasi Anies: Agamawan Saja jadi Guyonan

Dany Garjito | Aprilo Ade Wismoyo Rabu, 08 September 2021 | 11:51 WIB

Sujiwo Tejo Tanggapi Karangan Bunga Dukung Interpelasi Anies: Agamawan Saja jadi Guyonan
Seorang warga tampak mengambil gambar deretan karangan bunga dukung interpelasi Anies di DPRD DKI Jakarta, Kamis (2/9/2021). (Suara.com/Fakhri Fuadi)

Sujiwo Tejo: Kalau menjegal seseorang jangan karena kebencian.

BeritaHits.id - Budayawan Sujiwo Tejo ikut angkat bicara mengenai proyek Formula E Pemprov DKI Jakarta yang diterpa interpelasi dari beberapa fraksi di DPRD.

Dalam sebuah video yang diunggah di kanal Youtube tvOneNews, Selasa (7/9/2021) Sujiwo Tejo menyoroti soal banyaknya karangan bunga yang dikirim untuk mendukung interpelasi terhadap Anies baswedan terkait formula E.

Dalang kondang tersebut mengatakan bahwa karangan-karangan bunga sebaagi suatu hal yang bersifat tak serius. 

"Karangan bunga tetap nggak serius, jangankan karangan bunga, filsuf aja jadi guyonan, jangankan filsuf, agamawan aja jadi guyonan sekarang," ujar Sujiwo Tejo dalam video tersebut, dikutip BeritaHits.Id, Rabu (8/9/2021).

Baca Juga: Viral! Jadi Peternak Ayam, Gadis Cantik Ini Bikin Warganet Baper: Wanita Idaman Banget

"Aku lihat ada (karangan bunga) fans Harun Masiku, itu kan lucu-lucuan, kenapa kita anggap serius?" ujarnya lagi.

Sujiwo Tejo lantas mengajak semua pihak menghargai setiap kritik. Baginya, sekalipun bertujuan untuk menjegal namun dengan tujuan baik maka hal ini sah-sah saja. 

Ia tak membenarkan jika interpelasi dilakukan hanya atas dasar kebencian pada sosok tertentu saja.

"Tapi kalau menjegal seseorang, jangan karena kebencian. Karena karmanya berat. Kalau menjegal untuk kebaikan bersama yang diyakini, monggo," ujar Sujiwo Tejo.

Sujiwo Tejo tanggapi soal karangan bunga dukung Interpelasi Anies Baswedan (youtube)
Sujiwo Tejo tanggapi soal karangan bunga dukung Interpelasi Anies Baswedan (youtube)

Sebelumnya sebanyak 33 anggota DPRD DKI Jakarta yang terdiri dari 25 anggota fraksi PDIP dan 8 anggota fraksi PSI resmi mengajukan hak interpelasi terhadap Anies. 

Baca Juga: VIRAL Bikin Gemes, Wanita Ini Hapus File Skripsi Pacar: Laptopnya yang Salah

Salah satu Anggota DPRD DKI Jakarta, Fraksi PDIP,  Rasyidi yang turut membubuhkan tandatangan tangannya mengatakan, hak interpelasi mereka ajukan untuk membatalkan penyelenggaraan Formula E yang direncanakan digelar pada Juni 2021. 

"Kami kira iya (membatalkan penyelenggaraan Formula E) karena arahnya demikian. Jadi arahnya demikian (membatalkan)," kata Rasyidi di Gedung DPRD DKI Jakarta, Kamis (26/2021). 

Menurut mereka, penyelenggaraan Formula E tidak bisa dilaksanakan, karena berdasarkan temuan dari Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) hal itu tak memberikan keuntungan. 

"Dari hasil LHP  BPK, itu kalau dilakukan suatu (penyelenggaraan) Formula E itu, bukan  menguntungkan, tapi menimbulkan kerugian. Ada potensi kerugian sehingga hal inilah kami ingin mempertanyakan kepada bapak Gubernur (Anies Baswedan) ya," jelas Rasyidi. 

Terlebih kata Rasyidi, dalam penyelenggaraan Formula E anggarannya berasal dari APBD. Padahal berdasarkan laporan, anggaran DKI Jakarta mengalami defisit.

"Ini dikaitkan apa (dengan)  temuan dari BPK,  bahwa di dalam LHP BPK  itu menunjukkan, bahwa anggaran Formula E itu harus menggunakan APBD. Oleh karena itu,  kawan semua APBD pada saat ini dalam keadaan defisit," ujarnya. 

"APBD kita itu hanya tercapai 88 persen, pendapatan kita hanya Rp 55 triliun, sedang  kami sudah meminta (menargetkan)  Rp 57 triliun, tapi kenyataannya tidak tercapai," sambung Rasyidi. 

Karenanya, dengan harapan dibatalkannya penyelenggaraan Formula E, anggarannya diminta sebaiknya dialokasikan ke penanganan Covid-19. 

"Sehingga hal demikian ini dalam kondisi Covid-19, lebih baik uang nya itu menurut kami, adalah dimanfaatkan dalam kemasyarakatan. Di dalam mengatasi pandemi Covid-19," ujarnya. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait