facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Soroti Nasib Kaum Minoritas, Inayah Wahid: Keberagaman Harus Diperkenalkan Sejak Dini

Ruth Meliana Dwi Indriani | Evi Nur Afiah Jum'at, 20 Mei 2022 | 20:18 WIB

Soroti Nasib Kaum Minoritas, Inayah Wahid: Keberagaman Harus Diperkenalkan Sejak Dini
inaya Wahid puri Gus Dur Mantan Presiden Indonesia ke-4 (Instagram/@inayawahid).

Turut menyoroti aksi bullying kasus Safa Space, putri bungsu Gusdur ini mengungkap alasan keberagaman harus diperkenalkan sejak dini.

BeritaHits.id - Munculnya aksi persekusi, bullying yang baru-baru ini sedang ramai di jagat maya adalah salah satu indikasi lemahnya pemahaman tentang keberagaman budaya

Seorang warganet bernama Safa dihajar habis-habisan oleh sejumlah NCTzen (sebutan penggemar NCT Dream), karena diduga menuliskan ujaran kebencian terhadap personel NCT Dream.

Cuitannya pun menimbulkan keresahan bagi penggemar Jaemin dan Renjun NCT. Perempuan yang diketahui berusia 19 tahun itu akhirnya dikonfrontasi sejumlah penggemar NCT yang tidak terima idolanya dihina. 

Bahkan para penggemar fanatik NCT mengancam Safa akan melaporkan kepada pihak kepolisian. Inayah Wahid selaku pegiat Hak Asasi Manusia (HAM) turut memberikan tanggapan atas kejadian yang sampai menjadi trending topic di Twitter itu.

Baca Juga: Kim Garam LE SSERAFIM Ungkap Reaksi Orang Tuanya Usai Berhasil Debut

"Hari ini kita disekat-sekat identitas. Kalau kamu nggak kayak aku, kamu bukan bagian mending pergi saja deh," kata Inayah dalam talkshow launching platform "Rona" yang bekerjasama dengan Suara.com melalui Zoom Meeting pada Jumat, (20/5/2022).

Menurut Inayah, ini merupakan konsekuensi logis produk pendidikan Indonesia yang kurang memaknai keragaman budaya dalam kehidupan sehari-hari. Kesadaran akan keragaman semakin terkikis kemudian lenyap.

"Jadi edukasi tentang keberagaman sejak dini itu memang penting. Kalau enggak masih banyak kelompok minoritas yang dipersekusi. Kita harus menerima bahwa keberagaman itu ada dan tidak boleh dari masing-masing dari kita itu sama," ucapnya.

Meski begitu, Inayah juga melihat adanya peluang besar bagi masyarakat minoritas atau para kaum-kaum marginal yang mengalami perlakuan tidak menyenang. Sebab sudah banyak kaum minoritas yang berani speak up melawan perbedaan itu. 

Perbedaan sejatinya menjadi modal kekuatan bukan malah menyulut pertentangan.

Baca Juga: LE SSERAFIM Batalkan Jadwal Gara-gara Kasus Bully Member Kim Garam

"Kita punya harapan. Ketika ada problem, orang minoritas juga akhirnya punya peluang untuk speak up. Hei aku enggak mau dibegoin, enggak terima," kata anak bungsu dari Presiden ke-4 Gus Dur. 

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait