facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Keterlaluan! Kerja WFH Jadi Programmer, Tetangga Nyinyir Sebar Fitnah Bilang Pengangguran sampai Simpanan Om-om

Dany Garjito | Sekar Anindyah Lamase Senin, 23 Mei 2022 | 18:24 WIB

Keterlaluan! Kerja WFH Jadi Programmer, Tetangga Nyinyir Sebar Fitnah Bilang Pengangguran sampai Simpanan Om-om
Kerja WFH Jadi Programmer, Tetangga Nyinyir Sebar Fitnah Bilang Pengangguran sampai Simpanan Om-om (Twitter/SeputarTetangga)

WFH sejak pandemi malah difitnah pengangguran sampai dikira simpanan om-om.

Wanita itu sebenarnya mengaku tak mempermasalahkan gosip tersebut.

Namun, sayangnya gosip tak benar tersebut berimbas ke keluarganya. Alhasil keluarga wanita itu menjadi bahan nyinyiran lain.

"Ortu gue sampai dibilang enggak becus membesarkan anak. Padahal gue di rumah doang ngoding sambil ngewibu anj** apa yang harus saya lakukan?" Apakah dengan ngekos adalah jawaban," pungkasnya.

Tanggapan Warganet

Baca Juga: Intip Pesaing Yamaha Vixion dengan Tampang Garang yang Hadir di Negeri Tetangga, Harganya Bikin Ngilu

Curhatan itu sontak menuai beragam tanggapan serta saran dari warganet di kolom komentar.

"Tetangganya orang tua yang enggak ngerti kalau kerjaan sekarang bisa banget remote kali ya, maunya yang keliatan tiap hari pake baju rapih 9-5. Mungkin bisa mbaknya coba bawa laptop kerja depan rumah dia sambil ngetik cepet kaya hacker di film-film," tulis @senjatanuklir.

"Yang kayak gini baca ya bikin panas. Udah enggak ngerti, sok tau, pake fitnah lagi. Urusan kalau bukan urusanmu ya engga kusah diurusin," ungkap @ericwicaksn.

"Belajar bodo amat. Enggak perlu ngapa-ngapain nder, enggak perlu membuktikan apapun juga. Simpan energimu. Keluarga juga diajarin buat bodo amat sama omongan orang yang enggak punya kontribusi apapun buat hidupmu & keluargamu. Uang 100 ribu mau diinjek-injek, mau diremas sampai kusut, nilainya tetap 100 ribu," timpal @diptadippp.

"Kalau gue, bakal gue tempel tulisan di depan rumah. "Gue kerja, programmer, WFH, halalan toyyiban. Bukan simpenan om-om coy." Keinget waktu covid pertama kali booming terus sekeluarga kena, keluarga gue malah dibully. Gue tempel tulisan gede di luar, "Awas ada Kopit" saking keselnya," imbuh @swoeland.

Baca Juga: Emak-emak di Malang Curi Ponsel saat Belanja Sayur Terekam CCTV, Warganet Menduga Pelaku Tetangga Korban

Saat artikel ini disusun, unggahan telah disukai lebih dari 6900 kali dan 2000 kali dibagikan serta dikutip.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait