alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kisah Muhammad Kasim Arifin, Mahasiswa IPB 15 Tahun Tak Pulang Usai KKN

Dany Garjito | Hernawan Selasa, 02 Februari 2021 | 13:01 WIB

Kisah Muhammad Kasim Arifin, Mahasiswa IPB 15 Tahun Tak Pulang Usai KKN
Ilustrasi petani padi membawa benih.[Pixabay]

Seakan tak lekang oleh waktu, kisah Muhammad Kasim Arifin disorot karena perjuangannya menyentuh hati.

BeritaHits.id - Kisah tentang seorang mahasiswa Institut Pertanian Bogor (IPB) yang tidak pulang selama 15 tahun seusai melakukan program Kuliah Kerja Nyata (KKN) di Waimital, Pulau Seram, Maluku, kembali menghebohkan jagat dunia maya.

Seakan tak lekang oleh waktu, kisah mahasiswa kelahiran Aceh itu disorot karena perjuangannya menyentuh hati. Berbeda dari teman-teman lainnya, dia memilih melanjutkan mengabdi demi masyarakat sampai belasan tahun lamanya.

Adalah Muhammad Kasim Arifin, cerita tentang pria kelahiran tahun 1938 itu kembali mencuat di Facebook usai dibagikan oleh pemilik akun Baca Biar Tahu pada Sabtu (30/1/2021) lalu.

Diceritakan bahwa semua bermula saat Kasim, panggilan akrabnya, dikerahkan menuju Waimintal, Pulau Seram, Maluku, ada 1964 untuk mengabdi di tengah masyarakat. Kala itu, dia dan kawan-kawan disebar untuk mengenalkan program Panca Usaha Tani.

Baca Juga: Viral Anak SD Nyanyi Sindir Presiden: Orang Kaya Dapat Bantuan, Kami Tidak

"Dia mendatangi daerah terpencil itu sebab didorong hasrat untuk membumikan semua pengetahuannya. Di Waimintal, dia bertemu keluarga petani miskin yang datang melalui program transmigrasi," tulis akun itu.

Diceritakan pula, selama menjadi warga KKN di sana, Kasim sehari-hari harus berjalan sejauh 20 kilometer untuk mengolah lahan pertanian bersama para petani.

Tidak sekadar itu saja, Kasim juga disebut-sebut memajukan desa dengan membuka akses jalan, membangun lahan pertanian baru, dan membangkitkan semangat bergotong royong warga desa.

Selama 15 tahun mengabdi, Kasim dikabarkan mendapat julukan Atua atau orang yang dihormati di Waimital. Dia mendapat julukan itu karena dirasa mementingkan kehidupan para petani daripada dirinya sendiri.

"Seharusnya dia di Waimital selama tiga bulan, ia merasa tanggungjawabnya belum selesai bahkan saat teman-temannya pulang, diwisuda hingga lulus dan menjadi pejabat, dia tetap setia menjadi petani selama 15 tahun" tambah akun itu.

Baca Juga: Viral Gubernur NTB Renang Bareng saat Pandemi, Publik Ramai Menghakimi

Diinformasikan pula, rektor IPB kala itu serta orang tua Kasim sempat memintanya pulang. Namun, hal itu tak kunjung direspons. Namun, seusai dijemput kawannya, Kasim terpaksa kembali ke Jakarta, lalu pulang ke kampus.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait