facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bela Nadiem, Eko Kuntadhi: Dia dan Kemendikbud Mencoba Melawan Radikalisme

Reza Gunadha | Aprilo Ade Wismoyo Rabu, 21 April 2021 | 13:29 WIB

Bela Nadiem, Eko Kuntadhi: Dia dan Kemendikbud Mencoba Melawan Radikalisme
Nadiem Makarim (Instagram/Kemdikbud.RI)

Eko Kuntadhi: Posisi Mendikbud juga strategis buat menebar racun radikalisme di sekolah dan kampus.

BeritaHits.id - Pegiat media sosial Eko Kuntadhi baru-baru ini menyampaikan pendapatnya terkait Mendikbud Nadiem Makarim yang sedang diterpa isu reshuffle

Lewat sebuah cuitan yang diunggah Selasa (20/4/2021) Eko menyebut Nadiem sebagai sosok yang dijadikan target untuk dilengserkan dalam agenda reshuffle kabinet. 

Dalam cuitan tersebut, Eko menyebut bahwa Depdikbud memiliki budget yang besar. Ia juga mengatakan bahwa Mendikbud adalah posisi yang strategis untuk menebar racun radikalisme di sekolah maupun di kampus.

Eko lantas membela Nadiem sebagai sosok yang sebenarnya sedang melawan penebaran racun tersebut. Menurutnya. Nadiem sengaja dibenturkan dengan NU agar bisa dilengserkan dari posisi Mendikbud.

Baca Juga: Fakta Baru Penghina Nabi: Nilai Pelajaran Agama Jozeph Tertinggi saat SMA

"Selain budget Depdikbud yang gede banget. Posisi Mendikbud juga strategis buat menebar racun radikalisme di sekolah dan kampus." tulis Eko Kuntadhi dalam cuitannya.

"Nadiem berusaha melawannya. Kini dia ditarget untuk dilengserkan. Caranya dengan membenturkan dengan NU," lanjut Eko.

Cuitan Eko Kuntadhi soal Nadiem Makarim (twitter.com/@eko_kuntadhi)
Cuitan Eko Kuntadhi soal Nadiem Makarim (twitter.com/@eko_kuntadhi)

Sebelumnya, Eko juga telah mengunggah cuitan yang menyebut bahwa Nadiem diserang kadrun. Draft buku sejarah yang belum selesai disebut digunakan oleh pihak tertentu untuk mengadu domba Nadiem dengan PBNU.

"Nadiem diserang Kadrun. Dibenturkannya dengan NU. Pasalnya, hanya draft buku yang belum selesai. Tapi dijadikan rujukan. Bahkan buku itu belum pernah diterbitkan. Wajar sih. Kursi Mendikbud memang empuk. Budgetnya besar. Untung PBNU gak kepancing adudomba norak ini," tulis Eko.

Eko juga menyebut, sebelum dibenturkan dengan NU, Nadiem sudah terlebih dahulu diserang dengan isu penghapusan mata pelajaran tertentu.

Baca Juga: Nekat Buka di Bulan Puasa, Mucikari Pijat Plus-plus Terancam Denda Rp 1 M

"Sebelum dibenturkan dengan NU. Nadiem diserang soal mapel Pancasila dan Bahasa Indonesia. Karena di PP tidak disebutkan dengan tegas. Padahal UU Pendidikan jelas-jelas menerangkan itu pelajaran wajib . Mereka manarget kursi Mendikbud. Agar bisa menernak anak-anak kita jadi Kadrun," tulis Eko.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait